RSS

tukul rugi 2,4 milyar

10 Nov

Terkait dengan dihentikannya penayangan program Empat Mata di Trans7, entertainer Tukul Arwana belum tahu perkembangan nasib acara yang dipandunya itu, apakah nantinya akan dilanjutkan atau benar-benar dihentikan selamanya.

“Sampai hari ini saya belum dapat kabar apa-apa. Mungkin lebih pas tanyakan langsung sama Trans7,” ujar Tukul. Ia mengaku sedang santai-santai di rumahnya. Dengan dihentikannya sementara Empat Mata, pemilik nama asli Tukul Riyanto itu tidak memungkiri honornya Rp 20 juta per episode, yang sedianya bakal memenuhi kantongnya, otomatis terhenti alias ikutan menguap.

“Dalam perjanjiannya memang ada klausul yang menyebutkan apabila terjadi hal-hal seperti sekarang ini (dihentikan) dikarenakan adanya pihak ketiga dan termasuk dalam force majeur maka honor tidak dibayar. Jadi memang tidak dibayar,” kata Tukul.

Hingga sekarang ini Tukul telah memandu Empat Mata selama 2,5 tahun dan telah tampil dalam lebih dari 600 episode. Kontrak kerjanya selama ini diperbarui setiap tahun dan, sekarang ini masuk tahun ketiga.

Meski demikian, pria berambut cepak ini merasa tidak kecewa kalau honornya mencapai Rp 400 juta selama sebulan ke depan (5 episode x 4 minggu x Rp 20 juta) akhirnya melayang dengan dihentikannya program Empat Mata.

Untuk tahun ini Empat Mata sudah jalan enam bulan. Jika penghentian yang cuma sebulan berlanjut hingga enam bulan ke depan (acara dihentikan sama sekali-Red) maka dalam perhitungan kasar, Tukul mengalami potential lost pemasukan sebesar Rp 2,4 miliar!

“Saya sama sekali tidak masalah. Itu berarti bukan rezeki saya. Dan saya yakin Tuhan tidak tidur dan akan selalu memberi rezeki lewat jalan yang lain kepada umatnya. Jadi santai saja Mas,” katanya.

Sementara itu, hingga berita ini diturunkan belum ada keterangan yang pasti dari pihak Trans7 apakah acara Empat Mata bakal diteruskan atau dihentikan sama sekali.

Seperti diberitakan, acara Empat Mata diminta untuk dihentikan selama sebulan oleh Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), Selasa (4/11). Acara yang tayang setiap hari Senin-Jumat pukul 21.30 itu berhenti tayang sejak Selasa (4/11) malam.

Acara ini dinilai telah melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran, dan Standar Program Penyiaran yakni dalam episode yang menampilkan Sumanto, si pemakan mayat, yang juga menampilkan adegan vulgar yakni bintang tamu yang makan kodok hidup-hidup.

Ketua KPI Pusat Prof Sasa Djuarsa Djuarsa mengatakan, “Keputusan ini diambil setelah sebelumnya, program tersebut telah menerima surat teguran dari KPI Pusat sebanyak tiga kali, yaitu tanggal 5 Mei, 27 September, dan 25 Agustus 2008. Maka dengan ini kami meminta kepada Trans7 untuk menghentikan tayangan tersebut.”

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 10, 2008 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: